Sunday, September 04, 2011

Sudah Habis Beraya, Mau Sambung Lagi?

Bismillah...

Ada sedikit petua. Petua ini mungkin terlalu lewat untuk mereka yang beraya sakan tempohari. Tapi, masih ada lagi 3 minggu untuk kita beraya. Maka beringat-ingat lah petua ini.

(kredit untuk http://hazissac.blogspot.com)

Cerita Petua Kesihatan Nabi Muhammad SAW

Seorang tabib dihantar oleh Penguasa Mesir ke Madinah sebagai menunjukkan tanda persahabatan. Sepanjang dua tahun tabib itu di sana, tidak ada seorang pun yang datang untuk mendapatkan rawatan perrubatan. Tabib menjadi hairan dan bosan kerana tidak dapat memberikan sebarang perkhidmatan dan pertolongan kepada penduduk Madinah seperti yang diarahkan oleh tuannya. Dengan keraguan yang menyelimuti hati dan fikirannya, tabib itu pergi berjumpa Nabi Muhammad SAW untuk mendapatkan kepastian yang jelas. Dia bertanya Nabi Muhammad SAW, "Adakah penduduk di sini takut untuk berjumpa tabib?" "Tidak! Dengan musuh mereka tidak takut, apatah lagi dengan tabib." Jawab Nabi Muhammad SAW dengan tegas. Tabib bertanya lagi, "Tapi mengapa sepanjang 2 tahun saya di sini, seorang pun tidak berubat dengan saya?" Nabi menjelaskan "Sebab penduduk Madinah tidak ada seorang pun yang sakit." Tabib itu kurang mempercayai nabi dan berkata, "Masakan tidak ada satu orang pun yang sakit." Melihat keraguan tabib itu, nabi mempersilakan tabib itu menjelajah ke merata pelusuk Madinah untuk membuktikan kebenaran kata-katanya. Tabib itu beredar dan menjelajah ke pelusuk Madinah. Puas dia mencari pesakit tetapi tidak menjumpainya walau seorang pun daripada yang bayi sehinggalah orang tua. Terbuktilah kepadanya kebenaran kata-kata nabi itu.

Didorong oleh perasaan ingin tahu dan kekagumannya, tabib itu sekali labi berjumpa nabi SAW lalu berkata, "Benar seperti kata-katamu. Apakah petua sehingga semua penduduk Madinah sihat-sihat belaka?"

Nabi menerangkan, "Kami adalah kaum yang tidak akan makan jika tidak lapar, dan jika kami makan, kami tidak makan sehingga terlalu kenyang."

Itulah petua untuk kesihatan. Yakinilah makanan yang alal dan baik.

Makanlah untuk terus hidup kerana ingin bertaqwa kepada Allah bukan sekadar memuaskan hawa nafsu.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home