Friday, March 16, 2012

Amah Indonesia

Bismillah...


Khabarnya rakyat Malaysia bakal memiliki pembantu rumah warga Indonesia yang profesional dan terlatih. Dengan syarat, mereka sanggup membayar minimum RM700.00 sebulan dan mengarahkan mereka melakukan 1 tugas sahaja.
Itu adalah intipati laporan akhbar hari ini.

..............

Aku sedang berkira-kira untuk mengambil pembantu rumah. Dengan syarat dia adalah seorang Muslim dan boleh berkomunikasi dalam bahasa Melayu. Makanya calon yang paling layak adalah warga Indonesia. Nak harapkan warga tempatan jadi amah, jagan harap le. Lebih baik mereka kerja kilang. Ada juga O.T.
 Tapi dengan syarat yang sebegini, nampaknya terpaksalah aku membatalkan hasrat memilih warga Indonesia sebagai pembantu rumah aku.
Bagi aku, sebagai pembantu rumah, mereka seharusnya melakukan kerja-kerja rumah seperi kemas rumah, memasak, mambasuh dan menjaga kanak-kanak. Tapi dengan terma baru ini, mereka hanya melakukan 1 tugas yang dipertanggungjawabkan. Jika majikan membayarnya hanya untuk memasak, maka kerjanya memasak sahaja. Kalau baby menangis, sorry.. bukan kerja dia untuk siapkan susu baby itu.

Logik ke? Kenapa persefahaman ini termetrai? Yang duduk berbincang tu tak pakai otak ke? OK lah, aku boleh ambil mereka bekerja jadi pembantu rumah aku. Aku memerlukan seorang tukang masak. Terms dia begini:-

- Tiada penginapan - maksudnya pembantu rumah aku tak duduk serumah dengan aku. Mana dia nak duduk, itu dia punya pasal la. Tapi aku perlu tau dia dudduk di mana, sebab bekalan bahan mentah, aku akan hantar ke ruamh itu. So, make sure dapurnya lengkap. Perlu diingat, mereka telah dilatih selama 200 jam untuk menjadi tenaga kerja mahir dan profesional.
- Dia perlu menyediakan makanan 3 kali sehari. Pagi, tengahari dan malam.
- Dia perlu hantar makanan itu tepat pada waktunya. Kenderaan? Sorry, tak provide. Pandai2 la ko hantar makanan tu, naik basikal ke, jalan kaki ke.. itu ko punya pasal. Bukankah kau telah dilatih selama 200 jam untuk jadi pekerja mahir dan professional?
- Setiap kali lewat hantar makanan, kena penalti. Potong gaji lor. Macam tempat kerja aku buat. Lambat beberapa saat pun, potong gaji!
- Cukup bulan, aku akan bank in kan gaji dia.
- Nak cuti, kena isi form. Tak hantar makanan selama 2 hari berturut-turut tanpa notis, automatik, dia dikira ponteng dan aku berhak untuk pecat dia.

Kalau sesiapa amah Indonesia yang  boleh terima terms ini, anda dialu-alukan untuk memohon. Pelbagai faedah dan gaji lumayan disediakan! Kenaikan gaji dan bonus tahunan akan diberi berdasarkan prestasi semasa.

2 Comments:

Blogger qanaah'ti said...

tak pyh la amik org gaji, suh je bini hang masak... penuh kasih syg bagai... kalo suh amah buat..kang ade xtra, letak air jamban dlm sup. suar dlm die dlm kari... tu tak kira segala mentera la ape la... membazir je amik diorg...

makanya...kita boikot je amah dr indonesia!!! yeah!!!

org lain nak support ke?

1:08 AM  
Blogger Ezad said...

qannah'ti
support..

cerita tu rekaan semata-mata. motifnya cerita tu adalah bagi membantah secara sinis je.. :)

8:34 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home